Asuhan Keperawatan (Askep) Pada Pasien Intoleranasi Alkohol (Ringkasan)

8:15 PM

Asuhan Keperawatan (Askep) Pada Pasien Intoleranasi Alkohol (Ringkasan)


     Hai teman-teman semuanya Apa kabar teman-teman, bertemu lagi dengan kita, kali ini kami telah menyiapkan sebuah bentuk asuhna keperawatan pada pasien dengan Intoleransi alkohol. agaimana bentuk teori mengenai diagnsoa ini, berikut ini perawat kita satu telah menyiapkannya untuk teman-teman semuanya. Selamat belajar

Asuhan Keperawatan (Askep) Pada Pasien Intoleranasi Alkohol (Ringkasan)
Askep Pada Pasien Intoleranasi Alkohol (Ringkasan)

A. Definisi Intoleranasi Alkohol

     Intoleransi alkohol dapat menyebabkan reaksi langsung dan tidak nyaman setelah minum alkohol. Tanda dan gejala yang paling umum adalah hidung tersumbat dan kulit memerah.

     Intoleransi alkohol disebabkan oleh kondisi genetik di mana tubuh tidak dapat memecah alkohol secara efisien. Satu-satunya cara untuk mencegah reaksi tidak nyaman ini adalah dengan menghindari alkohol.

     Meskipun bukan alergi sejati, dalam beberapa kasus, apa yang tampaknya menjadi intoleransi alkohol mungkin merupakan reaksi terhadap sesuatu dalam minuman beralkohol - seperti bahan kimia, biji-bijian atau pengawet. Menggabungkan alkohol dengan obat-obatan tertentu juga dapat menyebabkan reaksi.

B. Penyebab Intoleranasi Alkohol

     Intoleransi alkohol terjadi ketika tubuh tidak memiliki enzim yang tepat untuk memecah (memetabolisme) racun dalam alkohol. Ini disebabkan oleh sifat-sifat bawaan (genetik) yang paling sering ditemukan pada orang Asia.

     Bahan-bahan lain yang biasa ditemukan dalam minuman beralkohol, terutama dalam bir atau anggur, dapat menyebabkan reaksi intoleransi. Ini termasuk:
  1. Sulfit atau pengawet lainnya
  2. Bahan kimia, biji-bijian atau bahan lainnya
  3. Histamin, produk sampingan fermentasi atau pembuatan bir

      Dalam beberapa kasus, reaksi dapat dipicu oleh alergi sejati terhadap biji-bijian seperti jagung, gandum atau gandum hitam atau zat lain dalam minuman beralkohol. Jarang, rasa sakit parah setelah minum alkohol adalah tanda gangguan yang lebih serius, seperti limfoma Hodgkin.

C. Tanda dan Gejala Intoleranasi Alkohol

     Tanda dan gejala intoleransi alkohol - atau reaksi terhadap bahan dalam minuman beralkohol - dapat meliputi:
  1. Kemerahan pada wajah (flushing)
  2. Merah, gatal-gatal kulit gatal-gatal (gatal-gatal)
  3. Memburuknya asma yang sudah ada sebelumnya
  4. Hidung meler atau pengap
  5. Tekanan darah rendah
  6. Mual dan muntah
  7. Diare
Pasien Dengan Intoleransi alkohol
Kemerahan pada wajah (flushing

D. Faktor Risiko Intoleranasi Alkohol

Faktor risiko intoleransi alkohol atau reaksi lain terhadap minuman beralkohol meliputi:
  1. Merupakan keturunan orang Asia
  2. Mengalami asma atau demam (rinitis alergi)
  3. Memiliki alergi terhadap biji-bijian atau makanan lain
  4. Mengalami limfoma Hodgkin

E. Komplikasi Intoleranasi Alkohol

     Bergantung pada penyebabnya, komplikasi intoleransi alkohol atau reaksi lain terhadap minuman beralkohol dapat meliputi:
  1. Migrain.
    Minum alkohol dapat memicu migrain pada beberapa orang, mungkin karena histamin yang terkandung dalam beberapa minuman beralkohol. Sistem kekebalan juga melepaskan histamin selama reaksi alergi.
  2. Reaksi alergi yang parah.
    Dalam kasus yang jarang terjadi, reaksi alergi dapat mengancam jiwa (reaksi anafilaksis) dan memerlukan perawatan darurat.

F. Pencegahan Intoleranasi Alkohol

Sayangnya, tidak ada yang dapat mencegah reaksi terhadap alkohol atau bahan-bahan dalam minuman beralkohol. Untuk menghindari reaksi, hindari alkohol atau zat tertentu yang menyebabkan reaksi.

Baca label minuman untuk melihat apakah mereka mengandung bahan atau zat tambahan yang penderita tahu menyebabkan reaksi, seperti sulfit atau biji-bijian tertentu. Perlu diketahui, bahwa label mungkin tidak mencantumkan semua bahan.

G. Pemeriksaan Diagnostik

Selain melakukan pemeriksaan fisik, tim medis mungkin meminta tes ini:
  1. Tes kulit.
    Tes kulit dapat menentukan apakah penderita mungkin alergi terhadap sesuatu dalam minuman beralkohol - misalnya, biji-bijian dalam bir. Kulit penderita ditusuk dengan sejumlah kecil zat yang dapat menyebabkan reaksi penderita . Jika penderita alergi terhadap zat yang sedang diuji, penderita akan mengalami peningkatan benjolan atau reaksi kulit lainnya.
  2. Tes darah.
    Tes darah dapat mengukur respons sistem kekebalan penderita terhadap zat tertentu dengan memeriksa jumlah antibodi tipe alergi dalam aliran darah penderita yang dikenal sebagai antibodi imunoglobulin E. Sampel darah dikirim ke laboratorium untuk memeriksa reaksi terhadap makanan tertentu. Namun, tes ini tidak selalu akurat.

H. Perawatan dan Pengobatan

     Satu-satunya cara untuk menghindari gejala intoleransi alkohol atau reaksi alergi adalah dengan menghindari alkohol atau minuman atau bahan tertentu yang menyebabkan masalah. Untuk reaksi ringan, antihistamin bebas atau resep dapat membantu mengurangi gejala, seperti gatal-gatal atau gatal-gatal.

I. Konsep Asuhan Keperawatan Pada Pasien Intoleranasi Alkohol

Berikut ini pertanyaan yang dapat anda ajukan ketika melakukan pengkajian pada pasien dengan Intoleranasi Alkohol :
  1. Kapan Anda melihat reaksi terhadap minuman beralkohol?
  2. Minuman apa - bir, anggur, minuman campuran atau jenis minuman keras tertentu - yang memicu gejala Anda?
  3. Seberapa parah gejala Anda?
  4. Berapa lama untuk gejala muncul setelah minum minuman?
  5. Berapa banyak minuman yang Anda minum sebelum Anda melihat reaksi?
  6. Sudahkah Anda mencoba obat alergi yang dijual bebas, seperti antihistamin, untuk reaksi Anda, dan jika ya, apakah mereka membantu?
  7. Apakah Anda memiliki alergi, seperti makanan tertentu atau serbuk sari, debu, atau zat-zat udara lainnya?

J. Diagnosa Keperawatan

Dibawah ini adalah diagnosa keperawatan yang mungkin muncul terjadi pada pasien dengan
  1. Intoleranasi Alkohol
  2. ketidakefektifan pola nafas
  3. gangguan bersihan jalan nafas
  4. defisit volume cairan
  5. Gngguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh
  6. gangguan integritas kulit (gatal)
  7. risiko jatuh
Note : silahkan untuk melakukan pencaharian intervensi keperawatan pada kotak pencarian pada sudut kanan atas website ini.




Daftar Referensi :
  • Alcohol allergy. Australasian Society of Clinical Immunology and Allergy. https://www.allergy.org.au/patients/product-allergy/alcohol-allergy. Diakses Pada 1 Januari 2019.
  • Aoki Y, et al. Quantification of skin erythema response to topical alcohol in alcohol-intolerant East Asians. Skin Research and Technology. 2017;23:593.
  • Bryant AJ, et al. Alcohol intolerance as associated with Hodgkin lymphoma. Canadian Medical Association Journal. 2013;185:E353.
  • Fazio SB. Approach to flushing in adults. https://www.uptodate.com/contents/search. Diakses Pada 1 Januari 2019.
  • Alcohol Intolerant. Mayo Clinic. Diakses Pada 1 Januari 2019.
  • Out to eat with food allergies? Don't forget about your drinks. American Academy of Allergy, Asthma & Immunology. https://www.aaaai.org/conditions-and-treatments/library/allergy-library/food-allergy-drinks. Diakses Pada 1 Januari 2019.

Demikianlah artikel singkat dari kami dengan judul Asuhan Keperawatan (Askep) Pada Pasien Intoleranasi Alkohol (Ringkasan). Semoga apa yang telah kami sajikan dan berikan diatas bermanfaat bagi teman-teman semuanya.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Asuhan Keperawatan (Askep) Pada Pasien Intoleranasi Alkohol (Ringkasan), semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar