Manajemen Nyeri (Pain Management)

7:35 AM

Manajemen Nyeri (Pain Management)


Definisi Manajemen Nyeri

Yaitu Pengurangan nyeri atau pengurangan rasa sakit ke tingkat kenyamanan yang dapat diterima oleh pasien.

Manajemen Nyeri (Pain Management), Manajemen Nyeri, Pain Management
Pain Management

Intervensi :

  1. Lakukan penilaian komprehensif nyeri untuk memasukkan lokasi, karakteristik, onset / durasi, frekuensi, kualitas, intensitas atau keparahan nyeri, dan faktor pencetus
  2. Amati tanda-tanda ketidaknyamanan nonverbal, terutama pada mereka yang tidak dapat berkomunikasi secara efektif
  3. Pastikan pasien menerima perawatan analgesik yang penuh perhatian
  4. Gunakan strategi komunikasi terapeutik untuk mengakui pengalaman nyeri & sampaikan penerimaan respons pasien terhadap nyeri 
  5. Jelajahi pengetahuan dan keyakinan pasien tentang nyeri 
  6. Pertimbangkan pengaruh budaya pada respons nyeri 
  7. Tentukan dampak pengalaman nyeri  pada kualitas hidup (mis., Tidur, nafsu makan, aktivitas, kognisi, suasana hati, hubungan, kinerja pekerjaan, dan tanggung jawab peran)
  8. Jelajahi dengan faktor pasien yang meringankan / memperburuk nyeri 
  9. Evaluasi pengalaman masa lalu dengan nyeri untuk memasukkan riwayat individu atau keluarga nyeri kronis atau kecacatan yang dihasilkan, yang sesuai
  10. Evaluasilah, dengan pasien dan tim perawatan kesehatan, efektivitas langkah-langkah pengendalian nyeri di masa lalu yang telah digunakan
  11. Bantu pasien dan keluarga untuk mencari dan memperoleh dukungan
  12. Gunakan metode penilaian yang sesuai dengan perkembangan yang memungkinkan pemantauan perubahan nyeri dan yang akan membantu mengidentifikasi faktor pemicu aktual dan potensial (misalnya, flow sheet, harian buku harian)
  13. Tentukan frekuensi yang dibutuhkan untuk membuat penilaian kenyamanan pasien dan melaksanakan rencana pemantauan
  14. Berikan informasi tentang nyeri, seperti penyebab nyeri, berapa lama akan berlangsung, dan antisipasi ketidaknyamanan dari prosedur
  15. Mengontrol faktor lingkungan yang dapat memengaruhi respons pasien terhadap ketidaknyamanan (mis., Suhu ruangan, pencahayaan, kebisingan)
  16. Kurangi atau hilangkan faktor-faktor yang memicu atau meningkatkan pengalaman nyeri (mis., Ketakutan, kelelahan, monoton, dan kurangnya pengetahuan)
  17. Pertimbangkan kesediaan pasien untuk berpartisipasi, kemampuan untuk berpartisipasi, preferensi, dukungan orang lain yang penting untuk metode, dan kontraindikasi ketika memilih strategi pereda nyeri
  18. Pilih & terapkan berbagai ukuran (mis., Farmakologis, nonfarmakologi, interpersonal) untuk memfasilitasi pereda nyeri, yang sesuai
  19. Ajarkan prinsip manajemen nyeri
  20. Pertimbangkan jenis dan sumber nyeri  saat memilih strategi bantuan nyeri
  21. Mendorong pasien untuk memantau nyerinya sendiri dan melakukan intervensi dengan tepat
  22. Ajarkan penggunaan teknik nonfarmakologi (misalnya, biofeedback, TENS, hipnosis, relaksasi, imajinasi terpandu, terapi musik, gangguan, terapi bermain, terapi aktivitas, akupresur, kompres panas / dingin, dan pijat) sebelum, sesudah, dan, jika memungkinkan, selama aktivitas yang menyakitkan; sebelum nyeri terjadi atau meningkat; dan bersama dengan tindakan pereda nyeri lainnya
  23. Jelajahi penggunaan metode pereda nyeri farmakologi saat ini
  24. Ajarkan tentang metode farmakologi penghilang nyeri
  25. Dorong pasien untuk menggunakan obat nyeri yang memadai
  26. Berkolaborasi dengan pasien, orang lain yang signifikan, dan profesional kesehatan lainnya untuk memilih dan menerapkan tindakan peringanan nyeri nonfarmakologis, yang sesuai
  27. Berikan pereda nyeri yang optimal dengan analgesik yang ditentukan
  28. Menerapkan penggunaan analgesia yang dikontrol pasien (PCA), jika sesuai
  29. Gunakan langkah-langkah pengendalian nyeri sebelum nyeri menjadi parah
  30. Verifikasi tingkat ketidaknyamanan dengan pasien, catat perubahan dalam rekam medis, informasikan kepada tenaga kesehatan lainnya yang bekerja dengan pasien
  31. Evaluasi efektivitas tindakan pengendalian nyeri yang digunakan melalui penilaian berkelanjutan dari pengalaman nyeri
  32. Melembagakan dan memodifikasi tindakan pengendalian nyeri berdasarkan tanggapan pasien
  33. Promosikan istirahat / tidur yang cukup untuk memfasilitasi pereda nyeri
  34. Dorong pasien untuk mendiskusikan pengalaman nyerinya, jika perlu
  35. Beritahu dokter jika tindakan tidak berhasil atau jika keluhan saat ini adalah perubahan signifikan dari pengalaman nyeri pasien sebelumnya
  36. Informasikan kepada profesional perawatan kesehatan lain / anggota keluarga dari strategi nonfarmakologis yang digunakan oleh pasien untuk mendorong pendekatan pencegahan terhadap manajemen nyeri
  37. Memanfaatkan pendekatan multidisiplin untuk manajemen nyeri, jika diperlukan
  38. Pertimbangkan rujukan untuk pasien, keluarga, dan orang lain yang signifikan untuk mendukung kelompok, dan sumber daya lain, yang sesuai
  39. Berikan informasi yang akurat untuk mempromosikan pengetahuan dan tanggapan keluarga terhadap pengalaman nyeri
  40. Gabungkan keluarga dalam modalitas pereda nyeri, jika memungkinkan
  41. Pantau kepuasan pasien dengan manajemen nyeri pada interval tertentu

Sumber Daftar Pustaka :
  • Acute Pain Management Guideline Panel. (2012). Manajemen Nyeri akut : Prosedur operatif atau medis dan trauma. Pedoman praktik klinis. AHCPR Pub. No. 92-0032. Rockville, MD: Badan Kebijakan dan Penelitian Perawatan Kesehatan, Pelayanan Kesehatan Masyarakat, U.S. Department of Health and Human Services.
  • Herr, & Mobily (2012). Intervensi berhubungan dengan nyeri. Simposium tentang Intervensi Keperawatan. Nursing Clinics of North America, 27(2), 347-370.
  • McCaffery, & Pasero (2009). Nyeri. Panduan klinis untuk praktik keperawatan. St. Louis: Mosby–Year Book.
  • McGuire (2014). Peran perawat dalam menghilangkan nyeri. Medsurg Nursing, 3(2), 94-107.
  • Mobily, & Herr (2010). Nyeri. Diagnosis keperawatan, intervensi, dan hasil untuk orang tua. Thousand Oaks, CA: Sage Publications.
  • Perry, & Potter (2010). Keterampilan dan teknik keperawatan klinis (pp. 84-101). St. Louis: Mosby–Year Book.
  • Rhiner (2009), Terobosan pengelola nyeri : Sebuah pendekatan baru. American Journal of Nursing, March Suppl., 3-12.
  • Titler, & Rakel (2011). Pengobatan nyeri nonfarmakologis. Critical Care Nursing Clinics of North America, 13(2).
  • Victor (2011). Menilai dengan benar nyeri pada orang tua. RN, 64(5), 45-49.
Baca Juga :
Demikianlah artikel kami yang membahas mengenai  penanganan nyeriatau manajemen nyeri, semoga apa yang telah kami berikan ini bermanfaatbagi teman-teman semua dan semakin meningkatkan kompetensi teman-teman semua.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Manajemen Nyeri (Pain Management), semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar