Bantuan Penghentian Merokok

8:54 AM

Bantuan Penghentian Merokok



Definisi Bantuan Penghentian Merokok

Yaitu Membantu pasien untuk berhenti merokok melalui proses individu atau kelompok.

Bantuan Penghentian Merokok
free smoke area

Intervensi:

  1. Catat status merokok saat ini dan riwayat merokok
  2. Tentukan kesiapan pasien untuk belajar tentang berhenti merokok
  3. Pantau kesiapan pasien untuk mencoba berhenti merokok
  4. Berikan perokok penjelasan, saran yang konsisten untuk berhenti merokok
  5. Bantu pasien mengidentifikasi alasan untuk berhenti dan hambatan untuk berhenti
  6. Instruksikan pasien pada gejala fisik penghentian konsumsi nikotin (misalnya, sakit kepala, pusing, mual, mudah marah, dan insomnia)
  7. Yakinkan pasien bahwa gejala penghentian konsumsi dari nikotin bersifat sementara
  8. Beri tahu pasien tentang produk pengganti nikotin (misalnya, permen karet, inhaler) untuk membantu mengurangi gejala penarikan fisik
  9. Bantu pasien untuk mengidentifikasi aspek psikososial (misalnya, perasaan positif dan negatif yang terkait dengan merokok) yang memengaruhi perilaku merokok
  10. Bantu pasien dalam mengembangkan rencana berhenti merokok yang membahas aspek psikososial yang memengaruhi perilaku merokok
  11. Bantu pasien untuk mengenali isyarat yang mendorong dia untuk merokok (misalnya berada di sekitar orang lain yang merokok, sering mengunjungi tempat diperbolehkan merokok )
  12. Bantu pasien untuk mengembangkan metode praktis untuk menahan keinginan (mis., Habiskan waktu dengan teman yang tidak merokok, tempat yang sering dikunjungi di tempat tidak diperbolehkan merokok, latihan relaksasi, dan lain-lain)
  13. Bantu memilih metode terbaik untuk berhenti merokok, ketika pasien siap untuk berhenti merokok
  14. Membantu para perokok termotivasi untuk menetapkan tanggal berhenti
  15. Berikan dorongan untuk mempertahankan gaya hidup bebas asap rokok (mis., Buat hari libur sebagai hari perayaan; anjurkan hadiah diri pada interval khusus hidup bebas asap rokok, seperti pada 1 minggu, 1 bulan, 6 bulan; membuat tabungan yang sebelumnya dihabiskan untuk merokok dan membelikan hasil tabungannya hadiah spesial sebagai apresiasi berhenti merokok)
  16. Dorong pasien untuk bergabung dengan kelompok dukungan berhenti merokok yang bertemu setiap minggu
  17. Rujuk ke program kelompok atau terapis individu, yang sesuai
  18. Bantu pasien dengan metode self-help
  19. Bantu pasien merencanakan strategi koping spesifik dan selesaikan masalah yang diakibatkan oleh berhenti merokok
  20. Nasihati pasien untuk menghindari diet sambil mencoba berhenti merokok karena dapat merusak peluang untuk berhenti merokok
  21. Anjurkan untuk menyusun rencana untuk mengatasi orang lain yang merokok dan menghindari berada di sekitar mereka
  22. Beri tahu pasien bahwa mulut kering, batuk, tenggorokan gatal, dan perasaan aneh dilidah adalah gejala yang mungkin terjadi setelah berhenti;  permen karet dapat membantu mengurangi rasa tersebut
  23. Anjurkan pasien untuk menyimpan daftar “slips” atau hampir mau merokok, apa penyebabnya, dan apa yang dia pelajari dari daftar tersebut
  24. Menyarankan pasien untuk menghindari tembakau tanpa asap, karena ini dapat menyebabkan kecanduan dan / atau masalah kesehatan termasuk kanker mulut, masalah gusi, kehilangan gigi, dan penyakit jantung
  25. Kelola terapi penggantian nikotin
  26. Periksa kembali pasien selama 2 tahun setelah berhenti merokok jika memungkinkan, untuk memberikan dorongan atau motivasi yang baru
  27. Atur untuk menjaga kontak telepon yang sering dengan pasien (misalnya, untuk mengakui bahwa penarikan itu sulit, untuk memperkuat pentingnya tetap berpuasa, untuk menawarkan selamat atas kemajuannya)
  28. Bantu pasien menangani segala penyimpangan (misalnya, yakinkan pasien bahwa dia bukan "gagal", yakinkan bahwa banyak hal dapat dipelajari dari regresi sementara ini, bantu pasien dalam mengidentifikasi alasan untuk kambuh merokok kembali)
  29. Dukung pasien yang mulai merokok lagi dengan membantu mengidentifikasi apa yang telah dipelajari
  30. Dorong pasien yang kambuh untuk mencoba lagi terapi penghentian merokok
  31. Promosikan kebijakan yang membangun dan membuat lingkungan bebas asap rokok
  32. Sajikan sebagai model peran bukan perokok

Sumber Daftar Pustaka :
  • Lenaghan (2010). Peran perawat dalam berhenti merokok. MEDSURG Nursing, 9(6), 298-312.
  • O’Connell (2010). Penghentian merokok: Penelitian tentang krisis kambuh. Tinjauan Tahunan Penelitian Keperawatan. New York: Springer Publishing.
  • O’Connell, & Koerin (2009). Bantuan penghentian merokok. Intervensi keperawatan: Perawatan keperawatan yang efektif. Philadelphia: W.B. Saunders.
  • Wewers, & Ahijeoych (2006). Intervensi penghentian merokok pada penyakit kronis. Tinjauan Tahunan Penelitian Keperawatan, 14.

Baca Juga :

Demikianlah artikel kami ini yang berjudul Bantuan Penghentian Merokok, semoga apa yang telah kami sajikan dan berikan ini bermanfaat bagi teman-teman semua dalam meningkatkan ilmu pengetahuan dan semakin profesional dibidang keperawatan ataupun dibidang lainnya. Terimakasih atas kunjungannya dan sampai jumpa lagi pada postingan kami berikutnya.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Bantuan Penghentian Merokok, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar