Intervensi Gangguan Persepsi Sensori dan Rasional (Non Jiwa)

Intervensi Gangguan Persepsi Sensori dan Rasional (Non Jiwa)


Definsi Gangguan Persepsi Sensori

Gangguan Persepsi Sensorik adalah Perubahan dalam jumlah atau pola rangsangan yang masuk disertai dengan respon yang berkurang, berlebihan, terdistorsi, atau terganggu terhadap rangsangan tersebut.

Mungkin terkait dengan

  • Perkembangan penyakit Alzheimer
  • Demensia
  • Penerimaan sensorik yang diubah
  • Transmisi dan / atau integrasi penyakit neurologis atau defisit
  • Status organ sensorik berubah
  • Ketidakmampuan berkomunikasi, memahami, berbicara, atau merespons
  • Kurang tidur
  • Stimulan atau depresan CNS
  • Penyakit kronis
  • Aging

Mungkin dibuktikan oleh

  • Disorientasi ke waktu, tempat, orang, atau peristiwa
  • Perubahan dalam ketajaman indera
  • Abstraksi yang berubah atau konseptualisasi
  • Perubahan dalam kemampuan pemecahan masalah
  • Apati
  • Keluhan kelelahan
  • Pola komunikasi yang berubah
  • Kurang konsenterasi
  • Ketidakpatuhan
  • Pemrosesan pemikiran / urutan yang tidak teratur
  • Perubahan perilaku
  • Suasana hati cepat berubah
  • Respon emosional yang berlebihan
  • Marah
  • Sifat lekas marah
  • Pemikiran yang aneh
  • Kegelisahan

Hasil yang Diinginkan / outcome

  • Pasien akan memiliki pelestarian fungsi sensorik / perseptual dan efek terkontrol dari defisit dalam batas proses penyakit.
  • Pasien akan dapat mengidentifikasi suara dan objek dengan benar.
  • Pasien akan dapat menggunakan alat bantu untuk meminimalkan defisit.
  • Keluarga akan mematuhi penyesuaian n lingkungan pasien untuk mencegah kecelakaan atau cedera.
Intervensi Gangguan Persepsi Sensori dan Rasional (Non Jiwa), Intervensi Gangguan Persepsi Sensori dan Rasional, Gangguan Persepsi Sensori (Non Jiwa)
not only distube sensory persepsion in mental care but physical care too need care


Intervensi Keperawatan
Gangguan Persepsi Sensori dan Rasional (Non Jiwa)

Nilai untuk keadaan bingung, disorientasi, kesulitan dan perlambatan kemampuan mental, perubahan perilaku dan respons emosional
  • Rasional : Perubahan perilaku disfungsi kognitif dapat terjadi akibat defisit / deprivasi sensorik yang disebabkan oleh faktor fisiologis, psikologis, dan / atau lingkungan.
Menilai ketajaman visual, kesulitan visual atau kerugian dan efeknya dari perubahan-perubahan ini; kehadiran katarak, glaukoma, dan status penglihatan yang tersisa.
  • Rasional : Presbiopia sering terjadi pada lansia, perubahan visual lainnya yang disebabkan oleh perubahan fisiologis memerlukan koreksi dengan pembedahan atau dengan kacamata mata. Defisit visual menciptakan perubahan mobilitas dan sosialisasi.
Menilai ketajaman pendengaran, cerumen di telinga, respons terhadap suara dan efek pada pendengaran, kemampuan untuk berkomunikasi, jumlah kerugian dan efek, dan kesulitan dalam menemukan dan mengidentifikasi suara.
  • Rasional : Presbycusis umum terjadi pada orang tua. Kehilangan pendengaran konduktif menghasilkan interpretasi kata yang salah dan menciptakan komunikasi yang buruk, isolasi dan depresi.
Kaji penciuman atau kehilangan obat, perubahan pola makan dan pola makan, dan jumlah kerugian dan efek pada status gizi.
  • Rasional : Kerusakan akibat perubahan penuaan secara fisiologis dan menyebabkan hilangnya minat dan kesenangan makan.
Nilai perubahan taktil kesemutan atau mati rasa pada ekstremitas, kehilangan sensasi, nyeri, atau tekanan.
  • Rasional : Persepsi taktil berkurang pada usia dan perbedaan sensasi yang berbeda menurun dan menciptakan risiko cedera.
Menilai persepsi, ekspresi, atau perilaku kinestetik yang menunjukkan kesadaran, tingkat dan arah gerakan.
  • Rasional : Defisit kognitif atau perubahan neurologis penuaan dapat mencegah kesadaran, kontrol otot, gerakan otot dan menciptakan risiko jatuh.
Berikan tetes mata seperti yang diperintahkan.
  • Rasional : Mydriatics bertindak untuk meningkatkan penglihatan dengan katarak; miotics memfasilitasi aliran aqueous humor melalui kanal Schlemm.
Berikan zat pelembut ke telinga dan siram dengan spuit bulb atau pik air rendah.
  • Rasional : Lembutkan dan emulsifying cerumen untuk memudahkan pemindahan untuk memudahkan pendengaran.
Promosikan penggunaan alat bantu: alat bantu dengar, kacamata korektif, atau lensa kontak.
  • Rasional : Menyediakan untuk koreksi defisit.
Sediakan bahan bacaan dengan cetakan yang lebih besar, bahan rekaman, atau nomor telepon dengan huruf besar, dan poster dengan warna yang kontras.
  • Rasional : Menyediakan bantuan visual yang memungkinkan untuk kontrol dan kemandirian lebih banyak.
Menyediakan kaca pembesar, bacaan berdiri dengan kaca pembesar yang terpasang, atau lampu yang lebih terang.
  • Rasional : Meningkatkan ketajaman visual.
Sarankan kacamata hitam atau penggunaan visor.
  • Rasional : Mengurangi silau yang merupakan keluhan umum di kalangan orang tua.
Atur peralatan pasien dengan cara yang akrab dan pertahankan lokasi yang sama.
  • Rasional : Ikuti terus dengan makanan di atas meja, peralatan kebersihan pribadi, perabotan termasuk pakaian. Menyediakan perubahan dalam lingkungan yang memfasilitasi independensi dengan visi terbatas dan meningkatkan keselamatan.
Sarankan untuk menggunakan warna yang terang dan kontras; hindari warna biru dan hijau.
  • Rasional : Meminimalkan masalah membedakan item dari satu sama lain sebagai warna cenderung berbaur.
Berikan pencahayaan yang cukup di malam hari; hindari gerakan mendadak dari cahaya terang ke cahaya redup.
  • Rasional : Mencegah kebingungan dan kecelakaan karena kemampuan menyesuaikan dengan perbedaan pencahayaan menurun.
Menyediakan penguat telepon pada penerima dan nada lonceng, lampu berkedip di telepon, pengeras suara untuk TV, radio, dll.
  • Rasional : Meningkatkan persepsi pendengaran dan ketajaman.
Tentukan jenis gangguan pendengaran jika kepala menoleh untuk mendengar, meminta untuk mengulangi percakapan secara sering, atau tidak mampu mengikuti percakapan verbal.
  • Rasional : Orang tua dengan kehilangan konduktif kehilangan pendengaran semua frekuensi dan akan mendengar kata-kata yang diucapkan dengan keras. Kehilangan sensorineural kehilangan pendengaran bahkan ketika pidato cukup keras untuk didengar.
Hilangkan kebisingan latar belakang.
  • Rasional : Mengganggu pendengaran.
Menghadapi pasien, menggunakan kontak mata dan berbicara cukup keras untuk didengar, berbicara perlahan dan jelas dengan nada yang tepat, gunakan kalimat dan gestur yang jelas singkat, pertahankan posisi bahkan dengan pasien untuk memungkinkan pandangan bibir, dan gunakan sentuhan untuk menahan perhatian.
  • Rasional : Meningkatkan komunikasi jika pendengaran terganggu dan meningkatkan perasaan hangat dan peduli.
Berikan waktu untuk jawaban dan bersabar. Tulis ulang pesan menggunakan kata-kata yang berbeda jika pasien bingung, bingung atau memberikan respons yang tidak pantas.
  • Rasional : Mungkin perlu waktu untuk memilah dan mengidentifikasi suara atau mungkin tidak memahami suara frekuensi tertentu.
Gunakan perangkat genggam jika sesuai.
  • Rasional : Mendengar dan berbicara menggunakan perangkat genggam meningkatkan komunikasi.
Tawarkan pengganti rasa manis dan garam.
  • Rasional : Membantu memuaskan keinginan untuk selera ini karena selera menurun dengan penuaan tanpa mengorbankan diet.
Biarkan interaksi selama waktu makan.
  • Rasional : Meningkatkan minat untuk makan.
Menyediakan detektor asap jenis alarm dan lampu flash, dan alarm keamanan untuk kompor dan unit pemanas.
  • Rasional : Mengurangi risiko cedera jika persepsi penciuman berkurang.
Cegah ekspos terhadap suhu ekstrim dan tekanan pada kulit.
  • Rasional : Mengurangi risiko luka bakar atau cedera jika persepsi taktil terganggu.
Berikan bantuan saat melakukan ambulasi atau melakukan ADL sebagaimana mestinya.
  • Rasional : Mengurangi risiko jatuh atau cedera jika ketajaman visual berkurang atau jika persepsi kinestetik terganggu.
Dorong partisipasi dalam interaksi fisik atau sosial.
  • Rasional : Mencegah isolasi dan defisit sensorik.
Instruksikan pasien dan / atau keluarga dalam aplikasi obat mata dan / atau telinga.
  • Rasional : Tekankan pentingnya kepatuhan obat. Mempertahankan ketajaman visual dan mencegah kehilangan penglihatan, dan solusi otic meningkatkan ketajaman pendengaran.
Instruksikan pasien dan / atau keluarga dalam aplikasi alat bantu dengar, pencabutan 2 kali per minggu, dan bersihkan telinga dan perangkat.
  • Rasional : Instruksikan tentang perangkat pemecahan masalah sesuai dengan rekomendasi pabrikan. Mencegah penumpukan cerumen dan meningkatkan pendengaran.
Instruksikan keluarga pasien membutuhkan pemeriksaan skrining untuk penglihatan dan pendengaran setidaknya setiap tahun.
  • Rasional : Untuk menyesuaikan pada perangkat korektif.
Instruksikan keluarga dalam modifikasi lingkungan untuk meningkatkan penglihatan, pendengaran, rasa, penciuman, dan sentuhan yang sesuai.
  • Rasional : Menyediakan untuk keselamatan pasien dengan mencegah cedera di hadapan gangguan sensorik.
Menginformasikan dan menginstruksikan pasien tentang terapi hewan peliharaan.
  • Rasional : Hewan peliharaan kecil memberikan stimulasi sensorik, mendorong gerakan, serta memfasilitasi interaksi sosial dan komunikasi nonverbal.
Menginstruksikan keluarga tentang kegiatan hortikultura dan penyembuhan dan sifat terapeutik mereka.
  • Rasional : Tanaman tumbuh dan memberikan pasien dengan prospek perawatan dan pengasuhan, serta stimulasi sensorik ketika bekerja di kebun.

Baca Juga : 
Intervensi dan rasional Defisit Perawatan Diri : Berpakaian dan Kerapian diri
Intervensi dan rasional Defisit Perawatan Diri : Mandi
Intervensi dan rasional Defisit Perawatan Diri : Toileting
Intervensi dan rasional Gangguan Pola Tidur
Intervensi dan rasional Kebingungan Kronis

Demikianlah, semoga bermanfaat bagi teman-teman semua
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Intervensi Gangguan Persepsi Sensori dan Rasional (Non Jiwa), semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar