Intervensi dan Rasional Defisit Perawatan Diri : Toileting / Buang Air pdf

1:58 PM

Intervensi Defisit Perawatan Diri : Toileting / Buang Air  dan Rasional


Defisit Perawatan Diri: Toilet

Defisit Perawatan Diri: Gangguan kemampuan untuk melakukan atau menyelesaikan mandi / kebersihan, berdandan / menyisir, memberi makan, atau kegiatan toilet untuk diri sendiri.

Mungkin terkait dengan

  • Intoleransi aktivitas
  • Gangguan kognitif
  • Motivasi menurun
  • Turunkan kekuatan dan daya tahan
  • Depresi
  • Faktor lingkungan
  • Kelelahan, kelemahan
  • Gangguan mobilitas atau kemampuan transfer
  • Gangguan muskuloskeletal
  • Kerusakan neuromuskular
  • Gangguan persepsi
  • Nyeri, tidak nyaman
  • Kecemasan yang parah
  • Alzheimer

Mungkin dibuktikan oleh

  • Ketidakmampuan melakukan rutinitas toileting
  • Ketidakmampuan untuk menyiram toilet
  • Ketidakmampuan untuk pergi ke kamar mandi
  • Ketidakmampuan memanipulasi pakaian untuk toilet
  • Ketidakmampuan untuk duduk

Hasil yang Diinginkan / outcome :

  • Pasien akan memiliki kebutuhan perawatan diri terpenuhi tanpa komplikasi
  • Keluarga pasien akan dapat melakukan program toilet.

Intervensi dan Rasional Defisit Perawatan Diri : Toileting / Buang Air pdf, Intervensi dan Rasional Defisit Perawatan Diri : Toileting, Intervensi dan Rasional Defisit Perawatan Diri : Buang Air
health care for patient is important but keep heath care for self is the most important

Intervensi Keperawatan Defisit Perawatan Diri Toileting

Menilai pasien untuk kemampuan fungsional, perseptual, atau kognitif untuk perawatan diri.
  • Rasional : Mengidentifikasi masalah untuk membantu membuat rencana perawatan.
Biarkan pasien untuk melakukan rutinitas toilet, juga, dan sediakan waktu yang cukup untuk menghindari kesibukan pasien. Memfasilitasi kemandirian pasien sebanyak yang dimungkinkan oleh kondisi.
  • Rasional : Mengurangi stres yang berlebihan dan menyebabkan kegagalan.
Bantu pasien dengan buang air kecil jika perlu.
  • Rasional : Memungkinkan pasien untuk bekerja secara independen selama mungkin.
Buat program perawatan saluran kemih dan usus jika pasien tidak dapat menyelesaikan toilet.
  • Rasional : Memantau keberhasilan atau kegagalan rencana perawatan membantu untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan area kegagalan.
Pantau pasien untuk perubahan mendadak dalam status BAK.
  • Rasional : Inkontinensia biasanya tidak terjadi sampai tahap akhir AD, sehingga UI tiba-tiba dapat menunjukkan adanya infeksi, hiperplasia prostat, kegagalan sfingter uretra, iritasi kandung kemih, atau efek obat tertentu.
Amati pasien dan monitor untuk kegiatan mandiri, menggosok area genital, atau iritabilitas.
  • Rasional : Dapat menunjukkan bahwa kandung kemihnya penuh.
Dorong asupan cairan setidaknya 2-3 L per hari kecuali kontraindikasi; pastikan bahwa pasien benar-benar meminum cairan.
  • Rasional : Menyediakan hidrasi dan meningkatkan fungsi ginjal.
Buat program toileting dan pelatihan kebiasaan yang terjadwal.
  • Rasional : Bawa pasien ke kamar mandi setiap 2 jam, jalankan air, dan letakkan tangan pasien dalam air hangat, atau tuangkan air hangat ke alat kelamin.

Berikan pelunak feses, laksatif, atau supositoria dan bawa pasien ke kamar mandi pada waktu yang sama setiap hari untuk mempromosikan evakuasi tinja.
  • Rasional : Membantu membentuk rutinitas toilet.
Instruksikan keluarga mengenai program toilet, waktu untuk pasien ke kamar mandi, dan perlu menjaga jadwal yang konsisten.
  • Rasional : Meningkatkan pengetahuan, dan memfasilitasi kesinambungan perawatan untuk mempromosikan rutinitas toilet.
Instruksikan keluarga dalam prosedur untuk pemberian supositoria atau enema, dan potensi untuk menghilangkan kotoran secara manual.
  • Rasional : Memberikan pengetahuan dan membantu menanamkan keyakinan pada anggota keluarga yang memberikan perawatan. Ini juga dapat mendorong anggota keluarga untuk secara realistis memutuskan apakah mereka dapat memberikan perawatan pribadi untuk pasien atau akan memerlukan fasilitas perawatan jangka panjang untuk pasien.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Intervensi dan Rasional Defisit Perawatan Diri : Toileting / Buang Air pdf, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar