Ketidakefektifan Manajemen Regimen Teraupetik dan Rasional NANDA NIC NOC

9:00 PM

Ketidakefektifan Manajemen Teraupetik dan Rasional NANDA NIC NOC


Ketidakefektifan Manajemen Regimen Teraupetik dan Rasional NANDA NIC NOC
nursing day
Definisi
Manajemen Regimen Terapi yang Tidak Efektif adalah Pola pengaturan dan pemaduan ke dalam kehidupan sehari-hari sebuah program untuk pengobatan penyakit dan gejala lanjutan penyakit yang tidak memuaskan untuk memenuhi tujuan kesehatan tertentu.

Memberdayakan pasien untuk menjadi peserta aktif dalam perawatan mereka memainkan peran penting dalam perubahan yang sedang berlangsung dalam perawatan kesehatan. Setiap pasien ditantang dengan rejimen terapeutik yang semakin rumit untuk dikelola di lingkungan perawatan kesehatan dan di lingkungan rumah. Selain itu, tidak setiap pasien dapat menjangkau dan mengakses penyedia layanan kesehatan dan masing-masing diharapkan untuk memikul tanggung jawab untuk mengelola nuansa penyakit mereka.

Meskipun banyak individu ingin menjadi peserta aktif dan mitra dalam perawatan mereka sendiri, pasien dengan defisit persepsi sensorik dan kognisi yang diubah tidak mampu melakukannya. Juga, kemiskinan dan kurangnya sistem pendukung adalah hambatan untuk mengakses perawatan kesehatan bila diperlukan. Pasien yang lebih tua, yang sering mengalami masalah ini, terutama berisiko tinggi untuk manajemen yang tidak efektif dari rencana terapeutik. Faktor-faktor lain termasuk depresi, krisis kehidupan, pengangguran, penyalahgunaan zat, dan masalah sosial dan emosional lainnya. Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Manajemen Regimen Terapeutik yang Tidak Efektif:
  • Kompleksitas perawatan kesehatan
  • Kompleksitas regimen terapeutik
  • Konflik putusan
  • Kesulitan ekonomi
  • Tuntutan berlebihan dilakukan pada individu atau keluarga
  • Konflik keluarga
  • Pola keluarga perawatan kesehatan
  • Jumlah dan jenis isyarat yang tidak memadai untuk bertindak
  • Defisit pengetahuan tentang rejimen yang ditentukan
  • Ketidakpercayaan rejimen penyedia layanan kesehatan
  • Hambatan yang dirasakan
  • Ketidakberdayaan yang dirasakan
  • Keseriusan yang dirasakan
  • Mempersepsikan kerentanan
  • Defisit dukungan sosial

Mendefinisikan Karakteristik


Manajemen Regimen Terapi yang tidak efektif ditandai dengan tanda dan gejala berikut:
  • Pilihan hidup sehari-hari tidak efektif untuk memenuhi tujuan pengobatan atau program resep
  • Meningkatnya gejala penyakit
  • Keinginan yang diutarakan untuk mengelola pengobatan dan pencegahan gejala sisa dari penyakit
  • Kesulitan tersamar dengan rejimen yang ditentukan
  • Verbalisasi oleh pasien bahwa dia tidak mengikuti rejimen yang ditentukan

Tujuan dan kriteria Hasil


Berikut ini adalah sasaran umum dan hasil yang diharapkan untuk Manajemen Regimen Terapeutik yang Tidak Efektif:
  •     Pasien mengatakan secara lisan untuk mengikuti rejimen yang ditentukan.
  •     Pasien menunjukkan kompetensi yang dibutuhkan.
  •     Pasien mengenali sumber daya yang tepat.
  •     Pasien menunjukkan kepatuhan terus-menerus terhadap rencana perawatan.

Penilaian keperawatan


Penilaian diperlukan untuk membedakan kemungkinan masalah yang mungkin mengarah pada Manajemen Regimen Terapi yang Tidak Efektif.

Menilai keadaan terkait yang dapat mempengaruhi resolusi secara negatif dengan mengikuti program.
  • Rasional : Kesadaran faktor-faktor penyebab memberikan arahan untuk intervensi selanjutnya. Ini dapat berkisar dari kendala keuangan hingga keterbatasan fisik.
Menilai upaya sebelumnya untuk mengikuti rejimen.
  • Rasional : Pengetahuan ini menyajikan titik awal yang bagus dalam memahami setiap kompleksitas dalam pelaksanaan rencana perawatan.
Evaluasilah keyakinan pasien dalam kemampuannya untuk melakukan perilaku yang diinginkan.
  • Rasional :Menurut teori self-efficacy, keyakinan positif bahwa seseorang dapat melakukan perilaku dengan baik dikaitkan dengan kinerja dan hasil yang sukses.
Evaluasilah pikiran masing-masing pasien tentang masalah kesehatan.
  • Rasional : Berdasarkan Health Belief Model, kerentanan yang dirasakan pasien dan keseriusan yang dirasakan dan ancaman penyakit mempengaruhi kepatuhan terhadap program pengobatan. Juga, faktor-faktor seperti fenomena budaya dan warisan dapat mempengaruhi cara orang melihat kesehatannya.
Menilai kemampuan pasien untuk mencapai aktivitas yang diinginkan.
  • Rasional : Kemampuan pasien untuk melakukan aktivitas menentukan jumlah dan jenis pendidikan yang perlu dilaksanakan.
Menilai kemampuan pasien untuk menyerap atau mengenali kegiatan yang berhubungan dengan kesehatan yang diinginkan.
  • Rasional : Gangguan kognitif perlu diakui sehingga rencana alternatif yang sesuai dapat dibuat. Setelah masalah diklasifikasikan, tindakan alternatif dapat dimulai.


Intervensi Keperawatan

Berikut ini adalah intervensi keperawatan terapeutik untuk Manajemen Regimen Terapeutik yang Tidak Efektif:

Izinkan partisipasi pasien dalam merencanakan program perawatan.
  • Rasional : Pasien yang berpartisipasi dalam perawatan mereka memiliki peluang lebih besar untuk mendapatkan hasil positif.
Beri tahu pasien tentang manfaat mengikuti rejimen yang ditentukan.
  • Rasional : Pasien yang memahami efektivitas pengobatan yang disarankan untuk mengurangi risiko atau untuk meningkatkan kesehatan lebih mungkin terlibat di dalamnya.
Jelaskan rejimen dengan benar namun mudah dimengerti oleh pasien.
  • Rasional : Sarankan obat-obatan kerja panjang dan hilangkan obat-obatan yang tidak perlu. Pasien lebih cenderung mengabaikan obat jika mereka diminum beberapa kali sehari.
Koordinasi terapi dengan gaya hidup pasien.
  • Rasional : Pendekatan ini mendorong kepatuhan. "Satu ukuran cocok untuk semua" biasanya tidak efektif.
Hindari kunjungan klinik yang tidak perlu.
  • Rasional : Persyaratan fisik untuk pergi ke suatu janji, biaya keuangan yang dikeluarkan (kehilangan pekerjaan sehari-hari, pengasuhan anak), perasaan negatif "dibicarakan" oleh penyedia layanan kesehatan yang tidak lancar dalam bahasa pasien, serta waktu tunggu yang lama. dapat menyebabkan pasien menarik diri dari tindak lanjut.
Kembangkan dengan pasien suatu metode penghargaan yang mengikuti tindak lanjut yang berhasil.
  • Rasional : Hadiah dapat terdiri dari pengakuan lisan, hadiah uang, hak istimewa khusus (misalnya, janji kantor sebelumnya, parkir gratis), atau panggilan telepon.
Kembangkan sistem untuk pasien untuk mengamati kemajuannya sendiri.
  • Rasional : Pemantauan diri adalah komponen kunci dari perubahan perilaku yang berhasil.
Jelaskan bahwa efek samping atau efek samping negatif dari perawatan dapat dikelola atau dihilangkan.
  • Rasional : Ini menentukan apakah sesuatu perlu direvisi.
Fokus pada perilaku yang akan memberikan kontribusi terbesar terhadap efek terapeutik.
  • Rasional : Perubahan perilaku tidak pernah mudah. Upaya harus diarahkan pada aktivitas yang diketahui menghasilkan manfaat khusus.
Lakukan rujukan ke kelompok pendukung jika pasien tidak memiliki sistem pendukung yang cukup dalam rejimen pengobatan berikut yang ditentukan.
  • Rasional : Grup yang bersatu untuk mendapatkan dukungan dan pengetahuan umum dapat membantu, terutama bagi pasien yang menghadapi penyakit kronis.
Libatkan orang lain yang signifikan dalam penjelasan dan pengajaran.
  • Rasional : Dorong dukungan dan bantuan mereka dalam mengikuti rencana. Melibatkan orang lain yang signifikan mempromosikan dukungan dan bantuan dalam memperkuat perilaku yang sesuai dan mempromosikan modifikasi gaya hidup.

Source : perawatkitasatu.blogspot.com
Baca Juga Artikel lainnya

Semoga Artikel ini bermanfaat untuk teman-teman semua yang dalam proses mengerjakan tugas pembuatan Askepnya serta teman lainnya. Sekian dari saya
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Ketidakefektifan Manajemen Regimen Teraupetik dan Rasional NANDA NIC NOC, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar