Intervensi Hipertermi dan Rasional NANDA NIC NOC

9:02 PM

 Intervensi dan Rasional Hipertermi NANDA NIC NOC

 



Intervensi Hipertermi dan rasionalnya NANDA NIC NOC
Intervensi Hipertermi dan rasionalnya

 

Definisi

Hipertermia yaitu Suhu tubuh meningkat di atas kisaran normal.

Hipertermia adalah suhu tubuh yang tinggi karena terputusnya thermoregulasi yang timbul saat tubuh menghasilkan atau menyerap lebih banyak panas daripada yang hilang. Ini adalah suhu inti yang bertahan di luar varians normal, biasanya lebih besar dari 39 ° C (102,2 ° F). Elevasi semacam itu berkisar dari yang ringan sampai yang ekstrem; suhu tubuh di atas 40 ° C (104 ° F) dapat mengancam jiwa. Hipertermia berbeda dengan demam karena ditandai dengan kenaikan suhu tubuh yang tidak terkendali yang melebihi kemampuan tubuh untuk kehilangan panas. Pengaturan pusat termoregulasi hipotalamus tidak berubah. Berbeda dengan demam pada infeksi, hipertermia tidak melibatkan molekul pirogenik.

Kasus umum hipertermia diakibatkan oleh efek gabungan aktivitas dan kekurangan garam dan air di lingkungan yang panas, seperti saat atlet tampil dalam cuaca sangat panas atau ketika orang dewasa yang lebih tua menghindari penggunaan AC karena biaya. Hipertermia dapat terjadi lebih cepat pada orang yang memiliki masalah terkait endokrin; gunakan alkohol; atau mengambil diuretik; antikolinergik; atau agen fototoksik. Bentuk umum hipertermia disengaja meliputi sengatan panas, kelelahan panas, dan kram panas. Hipertiria ganas adalah reaksi yang jarang terjadi pada agen anestesi umum seperti halotan atau agen siginilkolin paralitik. Mereka yang memiliki reaksi ini, yang berpotensi fatal, memiliki predisposisi genetik.

Individu tertentu, seperti orang tua, bayi dan anak kecil, pekerja obesitas, outdoor, dan mereka yang memiliki kondisi medis kronis berisiko tinggi terkena penyakit terkait panas. Penilaian menyeluruh terhadap pasien pra operasi diperlukan untuk pencegahan.

Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Hyperthermia:
  • Anestesi
  • Dehidrasi
  • Terkena lingkungan yang panas
  • Penyakit atau trauma
  • Ketidakmampuan untuk berkeringat
  • Meningkatnya tingkat metabolisme
  • Obat-obatan
  • Aktivitas yang kuat

Mendefinisikan Karakteristik

Hiperthermia ditandai oleh tanda dan gejala berikut:
  • Suhu tubuh di atas kisaran normal
  • Kulitnya panas dan memerah
  • Meningkatnya detak jantung
  • Peningkatan laju pernafasan
  • Kehilangan selera makan
  • Malaise atau kelemahan
  • Kejang

Tujuan dan Kriteria Hasil


Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Hyperthermia:
  • Pasien mempertahankan suhu tubuh di bawah 39 ° C (102,2 ° F).
  • Pasien mempertahankan BP dan HR dalam batas normal.


Penilaian keperawatan dan Rasionalnya

Penilaian diperlukan untuk mengidentifikasi masalah potensial yang mungkin mengarah pada Hyperthermia serta memberi nama setiap episode yang mungkin terjadi selama asuhan keperawatan.

Identifikasi faktor pemicu.
  • Rasional : Penentuan dan pengelolaan penyebabnya sangat penting untuk pemulihan.

Pantau HR pasien, BP, dan terutama suhu timpani atau rektal. HR dan BP meningkat seiring terjadinya hipertermia.
  • Rasional : Suhu Tympanic atau rektal memberikan indikasi suhu inti yang lebih akurat.

Tentukan usia dan berat badan pasien.
  • Rasional : Ekstrim usia atau berat badan meningkatkan risiko ketidakmampuan mengendalikan suhu tubuh.

Pantau asupan cairan dan keluaran urine. Jika pasien tidak sadar, tekanan vena sentral atau tekanan arteri pulmonal harus diukur untuk memantau status cairan.
  • Rasional : Resusitasi cairan mungkin diperlukan untuk memperbaiki dehidrasi. Pasien yang mengalami dehidrasi secara signifikan tidak lagi dapat berkeringat, yang diperlukan untuk pendinginan evaporatif.

Ulas elektrolit serum, terutama natrium serum.
  • Rasional : Kerugian natrium terjadi dengan berkeringat banyak dan disengaja hipertermia.


Intervensi Keperawatan dan Rasional Hipertermi NANDA NIC NOC

Berikut ini adalah intervensi perawatan terapeutik untuk Hyperthermia:

Sesuaikan dan pantau faktor lingkungan seperti suhu kamar dan seprei seperti yang ditunjukkan.
  • Rasional : Suhu kamar mungkin terbiasa dengan suhu tubuh normal dan selimut dan linen bisa disesuaikan seperti yang ditunjukkan untuk mengatur suhu pasien.

Hilangkan kelebihan pakaian dan selimut.
  • Rasional : Mengekspos kulit ke udara di udara mengurangi kehangatan dan meningkatkan pendinginan evaporatif.

Berikan obat antipiretik sesuai yang ditentukan.
  • Rasional : Obat antipiretik menurunkan suhu tubuh dengan menghalangi sintesis prostaglandin yang bekerja di hipotalamus.

Terapi oksigen siap untuk kasus ekstrim.
  • Rasional : Hiperthermia meningkatkan permintaan metabolisme oksigen.

Berikan chlorpromazine (Thorazine) dan diazepam (Valium) saat menggigil berlebihan terjadi.
  • Rasional : Menggigil meningkatkan tingkat metabolisme dan suhu tubuh.

Dorong asupan cairan secukupnya melalui mulut.
  • Rasional : Jika pasien mengalami dehidrasi atau diaphoretic, kehilangan cairan berkontribusi terhadap demam.

Menyediakan mekanisme pendinginan tambahan yang sepadan dengan signifikansi elevasi suhu dan manifestasi terkait:

1.   Noninvasive: kasur pendingin, kemasan dingin dioleskan ke pembuluh darah utama
  • Rasional : Tindakan ini membantu meningkatkan pendinginan dan menurunkan suhu inti.

2.   Pendinginan evaporatif: dingin dengan bak mandi hangat; jangan gunakan alkohol
  • Rasional : Alkohol mendinginkan kulit terlalu cepat, menyebabkan menggigil.
3.   Invasive: lavage lambung, lavage peritoneal, bypass kardiopulmoner dalam keadaan darurat
  • Rasional : Prosedur invasif ini digunakan untuk menurunkan suhu inti dengan cepat. Pasien-pasien ini memerlukan pemantauan kardiopulmoner.

Modifikasi tindakan pendinginan berdasarkan respons fisik pasien.
  • Rasional : Pendinginan terlalu cepat dapat menyebabkan menggigil, yang meningkatkan penggunaan kalori energi dan meningkatkan laju metabolisme untuk menghasilkan panas.

Angkat rel samping setiap saat.
  • Rasional : Hal ini untuk menjamin keamanan pasien meski tanpa adanya aktivitas kejang.

Mulai larutan garam normal intravena atau seperti yang ditunjukkan.
  • Rasional : Larutan garam normal intravena mengisi sisa cairan selama menggigil menggigil.

Berikan makanan kalori tinggi atau seperti yang ditunjukkan oleh dokter.
  • Rasional : Diet yang tepat diperlukan untuk memenuhi kebutuhan metabolik pasien.

Mendidik pasien dan anggota keluarga tentang tanda dan gejala hipertermia dan membantu dalam mengidentifikasi faktor-faktor yang terkait dengan terjadinya demam; diskusikan pentingnya asupan cairan yang meningkat untuk menghindari dehidrasi.
  • Rasional : Memberikan ajaran kesehatan kepada pasien dan keluarga untuk mengatasi kondisi penyakit dan dapat membantu mencegah komplikasi lebih lanjut dari hipertermia.

Bahas pentingnya menginformasikan penyedia layanan kesehatan masa depan tentang risiko hipertermia ganas; merekomendasikan gelang peringatan medis atau identifikasi serupa.
  • Rasional : Obat atau metode anestetik alternatif dapat digunakan untuk pasien ini.


Baca juga mengenai Intervensi Keperawatan:
Dapatkan berbagai Diagnosa Keperawatan di Perawat Kita Satu
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Intervensi Hipertermi dan Rasional NANDA NIC NOC, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar