Intervensi Ketidakseimbangan Nutrisi Lebih dari Kebutuhan Tubuh dan Rasional NANDA NIC NOC

Intervensi dan Rasional Ketidakseimbangan Nutrisi Lebih dari Kebutuhan Tubuh NANDA NIC NOC


Intervensi Ketidakseimbangan Nutrisi Lebih dari Kebutuhan Tubuh dan rasional NANDA NIC NOC
Intervensi Ketidakseimbangan Nutrisi Lebih dari Kebutuhan Tubuh

Definisi

Ketidak Seimbang Nutrisi : Lebih dari Kebutuhan Tubuh adalah Asupan nutrisi yang melebihi kebutuhan metabolisme.

Prevalensi kegemukan dan obesitas sekarang berkembang di seluruh dunia pada tingkat yang mengkhawatirkan. Kondisi ini kemungkinan bisa terjadi jika asupan makanan seseorang lebih besar dari yang bisa digunakan tubuh untuk energi. Sudah lama dipertimbangkan untuk memperhitungkan masalah kesehatan lain yang signifikan, seperti penyakit kardiovaskular, diabetes mellitus tipe 2, gangguan tidur, ketidaksuburan pada wanita, masalah muskuloskeletal yang diperparah, dan harapan hidup yang pendek. Ini berarti bahwa jika Anda kelebihan berat badan, Anda mungkin mengalami kondisi ini yang akan membuat Anda berisiko tinggi terkena penyakit kardiovaskular. Anda bisa mengetahui apakah seseorang gemuk dengan ukuran pinggang, rasio pinggang sampai pinggul, dan hubungan antara tinggi dan berat. Ukuran ini dikenal dengan Body Mass Index (BMI). Ini bukan cara terbaik untuk memeriksa risiko kardiovaskular tapi seiring meningkatnya BMI, begitu pula risiko penyakit jantung dan stroke. Jika BMI lebih besar dari 25, itu berarti kelebihan berat badan. Jika BMI lebih dari 30, itu adalah obesitas.

Orang Amerika Afrika dan Hispanik lebih cenderung kelebihan berat badan daripada orang bule. Ada juga beberapa faktor yang mempengaruhi penambahan berat badan termasuk genetika, gaya hidup, faktor emosional yang terkait dengan makan disfungsional, kondisi medis seperti diabetes melitus, hipertensi berat, sindrom Cushing, dan pengaruh budaya atau etnis saat makan.

Tanpa pengetahuan dan intervensi yang tepat, kemungkinan populasi pasien ini diharapkan dapat mengembangkan komplikasi kardiovaskular dan memerlukan sumber daya yang substansial untuk manajemen masa depan.

Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Nutrisi yang Tidak Seimbang: Lebih dari Kebutuhan Tubuh:
  • Kurang pengetahuan tentang kebutuhan gizi, asupan makanan, dan / atau persiapan makanan yang tepat
  • Asupan berlebihan dalam kaitannya dengan kebutuhan metabolik
  • Gangguan metabolisme
  • Kebiasaan diet yang buruk
  • Tingkat aktivitas menetap
  • Penggunaan makanan sebagai mekanisme coping

Mendefinisikan Karakteristik


Nutrisi yang Tidak Seimbang: Lebih dari Kebutuhan Tubuh ditandai dengan tanda dan gejala berikut:
  • Berat badan (20% lebih ideal untuk tinggi dan bingkai
  • Konsentrasikan asupan makanan di penghujung hari
  • Makan sebagai respons terhadap isyarat internal selain kelaparan (mis., Kecemasan)
  • Makan sebagai respons terhadap isyarat eksternal (mis., Waktu, situasi sosial)
  • Melaporkan atau mengamati pola makan disfungsional yang memasangkan makanan dengan aktivitas lainnya
  • Triceps skinfold lebih besar dari 15 mm pada pria
  • Triceps skinfold lebih besar dari 25 mm pada wanita

Tujuan dan Kriteria Hasil :


Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Nutrisi yang Tidak Seimbang: Lebih dari pada Kebutuhan Tubuh.
  • Pasien mengklaim kepemilikan untuk pola makan saat ini.
  • Pasien merancang modifikasi diet untuk memenuhi tujuan pengendalian berat badan individu, menggunakan prinsip variasi, keseimbangan, dan moderasi.
  • Pasien verbalisasi informasi akurat tentang manfaat penurunan berat badan.
  • Pasien verbalisasi langkah-langkah yang diperlukan untuk mencapai pengurangan berat awal.
  • Pasien menyatakan faktor-faktor terkait yang berkontribusi terhadap penambahan berat badan.
  • Pasien mengidentifikasi perilaku yang tetap berada di bawah kendalinya.
  • Pasien memenuhi penurunan berat badan yang diinginkan dalam jangka waktu yang wajar (1 sampai 2 pon per minggu).
  • Pasien mengatur kegiatan yang relevan yang membutuhkan pengeluaran energi ke dalam kehidupan sehari-hari.
  • Pasien menggunakan sumber ilmiah yang baik untuk mengevaluasi kebutuhan suplemen gizi.
  • Pasien menunjukkan pilihan makanan atau perencanaan menu yang tepat menuju tujuan pengurangan berat badan.


Penilaian keperawatan dan Rasionalnya :


Penilaian diperlukan untuk mengidentifikasi masalah potensial yang mungkin menyebabkan Nutrisi yang Tidak Seimbang: Lebih dari pada Kebutuhan Tubuh serta memberi nama setiap episode yang mungkin terjadi selama asuhan keperawatan.

Perhatikan bobot, lingkar pinggang, dan hitung indeks massa tubuh (body mass index / BMI). 
  • Rasional : Berat badan yang tepat perlu didokumentasikan, karena pasien mungkin telah memperkirakan dari waktu ke waktu. Pria dengan lingkar pinggang lebih besar dari 40 inci dan wanita dengan berat lebih dari 35 inci memiliki risiko komplikasi obesitas yang lebih tinggi. BMI menggambarkan berat relatif tinggi dan secara signifikan terkait dengan kandungan lemak tubuh total. BMI adalah berat badan pasien dalam kilogram dibagi dengan kuadrat tingginya dalam meter. BMI antara 20 dan 24 dikaitkan dengan hasil yang lebih sehat. BMI yang lebih besar dari 25 dikaitkan dengan peningkatan morbiditas dan mortalitas.

Dapatkan riwayat menyeluruh.
  • Rasional : Pasien yang paling tepat untuk intervensi keperawatan Manajemen Berat adalah orang dewasa yang tidak memiliki masalah kesehatan utama yang membutuhkan terapi diet.

Evaluasi status fisiologis pasien dalam kaitannya dengan pengendalian berat badan.
  • Rasional : Pendekatan nondieting berfokus pada perubahan pikiran, emosi, dan citra tubuh yang terganggu yang terkait dengan obesitas untuk membantu orang gemuk menerima diri mereka sendiri dan menyelesaikan masalah yang mencegah perawatan berat badan jangka panjang.

Kaji efek atau komplikasi kelebihan berat badan.
  • Rasional : Komplikasi medis meliputi disfungsi kardiovaskular dan pernafasan, pernapasan yang tidak teratur, kejadian diabetes melitus yang lebih tinggi, dan kejengkelan gangguan muskuloskeletal. Komplikasi sosial dan harga diri yang buruk juga bisa diakibatkan oleh obesitas.

Ketahui pengetahuan pasien tentang makanan bergizi dan kebutuhan suplemen.
  • Rasional : Informasi ini sangat membantu dalam mengembangkan rencana pengajaran individual berdasarkan keadaan pasien saat ini.

Kaji asupan makanan melalui recall 24 jam atau pertanyaan tentang asupan makanan biasa.
  • Rasional : Data mungkin tidak sepenuhnya akurat. Izinkan penilaian pengetahuan pasien tentang diet juga.

Tentukan kesiapan pasien untuk memulai rejimen penurunan berat badan dengan mengajukan pertanyaan seperti berikut ini:

Bagaimana perasaan Anda tentang memulai program penurunan berat badan?
Apakah Anda siap memilih waktu untuk mulai mengubah kebiasaan makan Anda?
Petunjuk yang lebih spesifik mengenai penurunan berat badan dapat diatasi jika pasien dalam tahap persiapan atau tindakan.

Amati situasi yang mengindikasikan asupan gizi lebih dari kebutuhan tubuh.
  • Rasional : Observasi semacam itu membantu mendapatkan gambaran yang jelas tentang kebiasaan makan pasien.

Lakukan penilaian nutrisi untuk memasukkan:
  • Asupan makanan harian - jenis dan jumlah makanan
  • Perkiraan asupan kalori
  • Aktivitas pada saat makan
  • Perasaan pada saat makan
  • Lokasi makanan
  • Makanan dilewati
  • Pola ngemil
  • Pertimbangan sosial / keluarga

Faktor lingkungan sangat berkontribusi terhadap obesitas daripada genetika atau kerentanan biologis.
 
  • Rasional : Penilaian pola makan saat ini memberikan dasar untuk perubahan. Metode penilaian mungkin termasuk recall 24 jam dan makanan yang dimakan, makanan diaries / catatan, atau rekaman frekuensi makanan dengan menggunakan kelompok makanan khas.

Temukan faktor perilaku yang berkontribusi terhadap makan berlebih.
  • Rasional : Makan berlebihan mungkin dipicu oleh isyarat lingkungan dan faktor perilaku yang tidak terkait dengan sensasi kelaparan fisiologis.

Tentukan motivasi pasien untuk menurunkan berat badan, baik untuk penampilan atau manfaat kesehatan.
  • Rasional : Perubahan yang berhasil lebih mungkin terjadi jika pasien telah merumuskan rencana untuk mengatasi hambatan apa pun.

Kaji kemampuan pasien untuk membaca label makanan.
  • Rasional : Label makanan mengandung informasi yang diperlukan dalam membuat pilihan yang tepat, namun bisa menyesatkan. Pasien perlu memahami bahwa "rendah lemak" atau "bebas lemak" tidak berarti bahwa makanan adalah kalori bebas. Selain itu, perhatian harus diberikan pada ukuran porsi dan jumlah porsi makanan.

Kaji penggunaan alat bantu diet nonprescription.
  • Rasional : Dokter harus menyadari bahwa pengobatan herbal yang tampaknya tidak berbahaya mungkin mengandung bahan ampuh yang tidak mengalami analisis yang sama dengan yang diberikan FDA pada obat resep.

Tentukan kemampuan pasien untuk merencanakan menu dan membuat pilihan makanan yang sesuai. Informasi ini memberikan titik awal untuk sesi pendidikan.
  • Rasional : Mengajar konten pasien sudah tahu membuang-buang waktu berharga dan menghalangi pembelajaran kritis.

Evaluasi kemampuan pasien untuk secara akurat mengidentifikasi porsi makanan yang sesuai.
  • Rasional : Ukuran porsi harus dipahami untuk membatasi asupan sesuai diet yang direncanakan.

Intervensi Keperawatan dan Rasional Nutrisi dari Kelebihan Tubuh NANDA NIC NOC


Berikut ini adalah intervensi keperawatan terapeutik untuk Nutrisi yang Tidak Seimbang: Lebih dari Kebutuhan Tubuh:

Memulai kontrak pasien yang mencakup penghargaan dan penguatan pencapaian tujuan progresif.
  • Rasional : Kontrak pasien memberikan kesempatan unik bagi pasien untuk belajar menganalisis perilaku mereka dalam hubungan dengan lingkungan dan memilih strategi perilaku yang akan memudahkan pembelajaran.

Tetapkan tujuan jangka pendek dan jangka panjang yang sesuai.
  • Rasional : Perbaikan status gizi bisa memakan waktu lama. Pasien mungkin kehilangan minat dalam keseluruhan proses tanpa tujuan jangka pendek.

Negosiasikan dengan pasien mengenai aspek dietnya yang perlu dimodifikasi.
  • Rasional : Memberi dan merawat pasien akan mengarah pada perawatan yang harmonis secara budaya.

Sarankan pasien untuk menyimpan catatan harian tentang asupan makanan dan keadaan seputar konsumsinya (metode persiapan, lama makan, situasi sosial, suasana hati keseluruhan, aktivitas yang menyertainya).
  • Rasional : Pemantauan diri membantu pasien menilai kepatuhan terhadap kriteria kinerja yang ditentukan sendiri dan kemajuan menuju tujuan yang diinginkan. Pemantauan diri berperan penting dalam pemeliharaan standar perilaku internal.

Anjurkan pasien untuk mengukur makanan secara teratur.
  • Rasional : Mengukur makanan mengingatkan pasien terhadap ukuran porsi normal. Perkiraan jumlah bisa sangat tidak akurat.

Dorong asupan air.
  • Rasional : Air membantu dalam penghapusan produk sampingan dari pemecahan lemak dan membantu mencegah ketosis.

Tinjau kembali tingkat latihan pasien saat ini. Dengan penyedia layanan kesehatan dan pasien, perancangan program latihan jangka panjang.
  • Rasional : Olahraga sangat penting untuk meningkatkan pengeluaran energi, untuk pemeliharaan massa tubuh tanpa lemak, dan sebagai komponen dari total perubahan gaya hidup.

Timbang pasien dua kali seminggu dalam kondisi yang sama.
  • Rasional : Penting bagi kebanyakan pasien dan kemajuan mereka untuk mendapatkan hadiah aktual yang ditunjukkan oleh skala tersebut. Pemantauan dua kali seminggu membuat pasien tetap dalam program dengan tidak membiarkannya makan di luar kendali selama beberapa hari dan kemudian cepat menurunkan berat badan.

Mendidik pasien tentang asupan gizi yang memadai. Rencana total memungkinkan sesekali memperlakukan.
  • Rasional : Perubahan gaya hidup permanen harus terjadi agar berat badan menjadi tahan lama. Tidak termasuk semua suguhan tidak berkelanjutan. Selama pembatasan energi, pasien harus mengkonsumsi 72 sampai 80 g protein nilai biologis tinggi per hari untuk mengurangi risiko aritmia ventrikel.

Biasakan pasien dengan teknik modifikasi perilaku berikut ini:
  • Rasional : Pemantauan diri adalah inti dari program intervensi penurunan berat badan perilaku. Singkatnya, pemantauan diri secara fundamental terkait dengan penurunan berat badan yang berhasil.

Self-monitor
  • Simpan buku harian makanan dan latihan
  • Grafik berat mingguan Stimulus control
  • Batasi asupan makanan ke satu situs di rumah
  • Duduklah di meja makan
  • Rencanakan asupan makanan setiap hari
  • Susun ulang jadwal untuk menghindari makan yang tidak tepat
  • Menyimpan atau menjadwal ulang aktivitas sehari-hari pada saat Anda lapar
  • Hindari kebosanan; simpan daftar kegiatan di kulkas
  • Di sebuah pesta: makanlah sebelum Anda pergi, duduklah dari makanan ringan, dan ganti minuman kalori rendah untuk yang beralkohol
  • Tentukan terlebih dahulu apa yang harus dipesan di restoran Perlahan makan
  • Minumlah segelas air sebelum makan; Minum air putih di antara gigitan makanan
  • Menelan makanan sebelum memasukkan lebih banyak makanan di atas perkakas
  • Cobalah untuk menjadi yang terakhir untuk menyelesaikan makan
  • Jeda sejenak selama makan, dan usahakan untuk meningkatkan jumlah jeda
  • Reward sendiri
  • Bagilah kemajuan Anda
  • Buat kesepakatan dengan diri Anda atau orang penting lainnya untuk hadiah yang berarti
  • Jangan menghadiahi diri Anda dengan makanan
  • Strategi kognitif
  • Lihat latihan sebagai alat untuk mengendalikan rasa lapar
  • Latih teknik relaksasi
  • Bayangkan diri Anda memesan salad sisi, saus diet, susu rendah lemak, dan hamburger kecil di restoran cepat saji.
  • Visualisasikan diri Anda menikmati apel segar sesuai dengan pai apel


Biarkan dan dorong pasien untuk melakukan rutinitas latihan yang melibatkan 45 menit latihan lima kali per minggu.
  • Rasional : Aktivitas fisik yang cukup intens selama 30 sampai 45 menit 5 sampai 7 hari / minggu dapat mengeluarkan 1500 sampai 2000 kalori / minggu yang tampaknya diperlukan untuk mempertahankan penurunan berat badan.

Amati terlalu banyak menggunakan nutrisi tertentu.
  • Rasional : Pasien yang mengkonsumsi sejumlah nutrisi dalam jumlah berlebihan juga dapat mengkonsumsi kurang dari jumlah yang memadai dari orang lain.

Berikan pasien dan keluarga informasi mengenai pilihan rencana pengobatan.
  • Rasional : Karena tujuannya adalah untuk mendapatkan perubahan permanen dalam manajemen berat badan, keputusan mengenai rencana perawatan harus diserahkan kepada pasien dan keluarga.

Panduan pasien mengenai perubahan yang akan memberi dampak besar pada kesehatan.
  • Rasional : Bahkan penurunan berat badan ringan juga berkontribusi pada diabetes dan kontrol hipertensi.

Kenali pasien dan keluarga dari kerugian mencoba menurunkan berat badan dengan diet sendiri.
  • Rasional : Dengan diet rendah kalori saja, sebanyak 25% dari berat badan yang hilang bisa menjadi massa tubuh tanpa lemak.

Jelaskan pentingnya latihan dalam program pengendalian berat badan.
  • Rasional : Seseorang yang dikondisikan secara fisik menggunakan lebih banyak lemak untuk energi saat istirahat dan dengan berolahraga daripada orang yang tidak banyak bekerja.

Ajarkan metode pengurangan stres sebagai alternatif makan.
  • Rasional : Pasien perlu mengganti perilaku sehat untuk yang tidak sehat.


Baca Juga Intervensi Lainnya :

Dapatkan berbagai Intervensi Keperawatan di Perawat Kita Satu 
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Intervensi Ketidakseimbangan Nutrisi Lebih dari Kebutuhan Tubuh dan Rasional NANDA NIC NOC, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar