Gangguan Pertukaran Gas dan Rasionalnya Terbaru fix

Gangguan Pertukaran Gas NANDA NIC NOC dan Rasional

Gangguan Pertukaran Gas merupakan Kelebihan atau defisit oksidasi dan / atau penghapusan karbon dioksida pada membran alveolar-kapiler.

Gangguan Pertukaran Gas
adalah Kelebihan atau defisit oksidasi dan / atau penghapusan karbon dioksida pada membran alveolar-kapiler.

Gas dipertukarkan antara alveoli dan kapiler paru melalui difusi. Difusi oksigen dan karbon dioksida terjadi secara pasif, sesuai dengan perbedaan konsentrasi di penghalang alveolar-kapiler. Perbedaan konsentrasi ini harus dipertahankan dengan ventilasi (aliran udara) alveoli dan perfusi (aliran darah) kapiler pulmonal.

Keseimbangan antara keduanya biasanya ada namun kondisi tertentu dapat mengubah keseimbangan ini, sehingga terjadi Gangguan Pertukaran Gas. Ruang mati adalah volume nafas yang tidak ikut dalam pertukaran gas. Ini adalah ventilasi tanpa perfusi.

Kondisi yang menyebabkan perubahan atau keruntuhan alveoli (mis., Atelektasis, pneumonia, edema paru, dan sindrom gangguan pernapasan akut) mengganggu ventilasi. Ketinggian tinggi, hipoventilasi, dan kapasitas pembawa oksigen yang berubah dari hemoglobin yang berkurang adalah faktor lain yang mempengaruhi pertukaran gas. Aliran darah pulmonal total pada pasien yang lebih tua lebih rendah daripada subjek muda. Obesitas pada PPOK dan dampak massa lemak berlebihan terhadap fungsi paru membuat pasien berisiko lebih besar mengalami hipoksia. Perokok dan pasien yang menderita masalah paru, masa imobilitas berkepanjangan, sayatan dada atau bagian atas perut juga berisiko terkena Gangguan Pertukaran Gas .

Faktor Terkait


Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Gangguan Pertukaran Gas :

  • Pasokan oksigen yang berubah
  • Mengubah kapasitas pembawa oksigen darah
  • Perubahan membran alveolar-kapiler
  • Ketidakseimbangan ventilasi-perfusi


Patofisiologis


Terkait sekresi berlebihan atau kental sekunder dari:

  • Alergi
  • Penyakit jantung atau paru
  • Paparan zat kimia berbahaya
  • Infeksi
  • Peradangan Merokok

Terkait dengan imobilitas, stasis sekresi, dan batuk yang tidak efektif sekunder terhadap:

  • Sengatan sistem saraf pusat (SSP) depresi / trauma kepala
  • Kecelakaan serebrovaskular (stroke)
  • Sindrom Guillain-Barre
  • Multiple sclerosis
  • Myasthenia gravis
  • Quadriplegia

Pengobatan Terkait

  • Anestesi (umum atau tulang belakang)
  • Efek sedating atau paralytic obat, obat-obatan, atau bahan kimia
  • Refleks batuk tertekan
  • Trakeostomi

Situasional (Pribadi, Lingkungan)

Terkait dengan imobilitas sekunder terhadap:

  • Kegelisahan
  • Gangguan kognitif
  • Kelelahan
  • Takut
  • Rasa sakit
  • Persepsi
  • Operasi
  • Trauma

Berkaitan dengan kelembaban yang sangat tinggi atau rendah


  • Bagi bayi, terkait penempatan pada perut untuk tidur
  • Paparan dingin, tertawa, menangis, alergen, asap


Mendefinisikan Karakteristik


Gangguan Pertukaran Gas ditandai dengan tanda dan gejala berikut:

  • Gas darah arteri abnormal
  • Abnormal arteri pH
  • Napas tidak normal (tingkat, kedalaman, ritme)
  • Kebingungan
  • Sianosis (hanya di neonatus)
  • Berkurangnya karbon dioksida
  • Diaphoresis
  • Dispnea
  • Peningkatan BP
  • Sakit kepala saat terbangun
  • Hypercapnea
  • Hipoksia
  • Hipoksemia
  • Sifat lekas marah
  • Hidung meleleh
  • Muka pucat
  • Kegelisahan
  • Sifat tidur
  • Takikardia
  • Gangguan visual

Tujuan dan Kriteria Hasil

Berikut ini adalah tujuan umum dan kriteria hasil yang diharapkan untuk Gangguan Pertukaran Gas.

  • Pasien mempertahankan pertukaran gas yang optimal sebagaimana dibuktikan oleh status mental biasa, respirasi yang tidak terlatih pada 12-20 per menit, hasil oksimetri dalam kisaran normal, gas darah dalam kisaran normal, dan HR awal untuk pasien.
  • Pasien mempertahankan bidang paru-paru yang jelas dan tetap bebas dari tanda-tanda gangguan pernapasan.
  • Pasien verbalisasi pemahaman tentang oksigen dan intervensi terapeutik lainnya.
  • Pasien berpartisipasi dalam prosedur untuk mengoptimalkan oksigenasi dan dalam rejimen pengelolaan dalam tingkat kemampuan / kondisi.
  • Pasien memanifestasikan resolusi atau tidak adanya gejala distres pernapasan.


Penilaian keperawatan atau Nursing Assessment



Penampilan umum pasien bisa memberi petunjuk pada status pernafasan. Mengamati tanggapan individu terhadap aktivitas adalah petunjuk dalam melakukan penilaian terkait dengan Gangguan Pertukaran Gas.

1. Kaji tingkat pernapasan, kedalaman, dan usaha, termasuk penggunaan otot aksesori, sengatan hidung, dan pola pernapasan abnormal.

  • Pola pernafasan yang cepat dan dangkal serta hipoventilasi mempengaruhi pertukaran gas.
  • Peningkatan laju pernapasan, penggunaan otot aksesori, sengatan hidung, pernapasan perut, dan tampilan panik di mata pasien dapat dilihat dengan hipoksia.

2. Kaji paru-paru untuk area ventilasi yang menurun dan auskultasi adanya suara adventif.

  • Setiap iregularitas suara nafas dapat mengungkapkan penyebab gangguan pertukaran gas. Adanya kerutan dan desis mungkin mengingatkan perawat tersebut pada obstruksi jalan nafas, yang dapat menyebabkan atau memperparah hipoksia yang ada. Suara nafas yang berkurang terkait dengan ventilasi yang buruk.

3. Pantau perilaku pasien dan status mental untuk mengatasi kegelisahan, agitasi, kebingungan, dan (pada tahap akhir) kelesuan yang ekstrem.

  • Perubahan perilaku dan status mental bisa menjadi tanda awal gangguan pertukaran gas. Perubahan kognitif dapat terjadi dengan hipoksia kronis.

4. Pantau tanda dan gejala atelektasis: suara napas bronkial atau tubular, retak, tamasya dada yang berkurang, tamasya diafragma terbatas, dan pergeseran trakea ke sisi yang terkena.

  • Keruntuhan alveoli meningkatkan shunting (perfusi tanpa ventilasi), mengakibatkan hipoksemia.

5. Amati tanda dan gejala infark paru: suara napas bronkial, konsolidasi, batuk, demam, hemoptisis, efusi pleura, nyeri pleura, dan gesekan gesekan pleura.

  • Peningkatan ruang mati dan bronkokonstriksi refleks di daerah yang berdekatan dengan hasil infark ke hipoksia (ventilasi tanpa perfusi).

6. Pantau perubahan pada BP dan HR.

  • BP, HR, dan tingkat pernapasan semua meningkat dengan hipoksia awal dan hiperkapnia. Namun, ketika kedua kondisi menjadi parah, BP dan HR menurun, dan disritmia mungkin terjadi.

7. Amati kuku, sianosis di kulit; Terutama perhatikan warna lidah dan selaput lendir mulut.

  • Sianosis sentral lidah dan mukosa mulut adalah indikasi hipoksia serius dan merupakan keadaan darurat medis. Sianosis perifer pada ekstremitas mungkin atau mungkin tidak serius

8. Kaji sakit kepala, pusing, lesu, mengurangi kemampuan mengikuti instruksi, disorientasi, dan koma.

  • Ini adalah tanda-tanda hiperkapnia.

9. Pantau saturasi oksigen terus menerus, dengan menggunakan pulse oximeter.

  • Oksimetri pulsa adalah alat yang berguna untuk mendeteksi perubahan oksigenasi. Saturasi oksigen <90% (normal: 95% sampai 100%) atau tekanan parsial oksigen <80 (normal: 80 sampai 100) menunjukkan adanya masalah oksigenasi yang signifikan.

9. Catatan gas darah (AGD) hasilnya tersedia dan perubahan catatan.

  • Peningkatan PaCO2 dan penurunan PaO2 adalah tanda asidosis respiratorik dan hipoksemia. Seiring kondisi pasien memburuk, laju pernafasan akan menurun dan PaCO2 akan mulai meningkat. Beberapa pasien, seperti COPD, memiliki penurunan cadangan paru yang signifikan, dan stres fisiologis tambahan dapat menyebabkan kegagalan pernafasan akut.

10. Pantau efek perubahan posisi pada oksigenasi (AGD, saturasi oksigen vena [SvO2], dan oksimetri nadi.

  • Menempatkan daerah paru-paru yang paling terganggu dalam posisi tergantung (di mana perfusi paling besar) mempotensiasi ketidakseimbangan ventilasi dan perfusi.

11. Perhatikan status gizi pasien.

  • Kondisi tertentu mempengaruhi ekspansi paru-paru. Obesitas dapat membatasi pergerakan diafragma ke bawah, meningkatkan risiko atelektasis, hipoventilasi, dan infeksi saluran pernapasan. Pernapasan yang diusahakan hadir pada obesitas berat akibat tingginya berat dinding dada. Malnutrisi juga dapat mengurangi massa dan kekuatan pernapasan, yang mempengaruhi fungsi otot.

11. Periksa kadar Hgb.

  • Tingkat rendah mengurangi pengambilan oksigen pada membran alveolar-kapiler dan pengiriman oksigen ke jaringan.

12. Pantau laporan rontgen dada.

  • Studi rontgen dada mengungkapkan faktor etiologi pertukaran gas yang terganggu.

13. Kaji kemampuan pasien untuk batuk sekresi. Perhatikan kuantitas, warna, dan konsistensi sputum.

  • Sekresi yang ditahan memperlemah pertukaran gas.

14. Evaluasi status hidrasi pasien.

  • Overhidrasi dapat mengganggu pertukaran gas pada pasien dengan gagal jantung. Hidrasi yang tidak cukup, di sisi lain, dapat mengurangi kemampuan membersihkan sekresi pada pasien dengan pneumonia dan COPD.

Intervensi Keperawatan

1. Posisi pasien dengan kepala tempat tidur ditinggikan, dalam posisi semi-Fowler (kepala tempat tidur pada 45 derajat saat terlentang) seperti yang ditoleransi.
  • Posisi tegak atau posisi semi-Fowler memungkinkan peningkatan kapasitas toraks, penurunan penuh diafragma, dan peningkatan ekspansi paru-paru yang mencegah isi perut dari keramaian.
2. Periksa secara teratur posisi pasien agar tidak merosot di tempat tidur. 
  • Posisi merosot menyebabkan perut memampatkan diafragma dan membatasi ekspansi paru-paru penuh.
3. Jika pasien memiliki penyakit paru unilateral, posisikan pasien dengan benar untuk meningkatkan perfusi ventilasi.
  •  Gravitasi dan tekanan hidrostatik menyebabkan paru-paru yang dependen menjadi ventilasi dan perfusi yang lebih baik, yang meningkatkan oksigenasi. Bila pasien diposisikan di samping, sisi baiknya harus turun (mis., Paru-paru dengan emboli paru atau atelektasis harus naik). Namun, bila kondisi seperti pendarahan paru dan abses hadir, paru-paru yang terkena harus ditempatkan ke bawah untuk mencegah drainase ke paru-paru yang sehat. 
4. Balikkan pasien setiap 2 jam. Pantau saturasi oksigen vena campuran erat setelah berbalik. Jika turun di bawah 10% atau gagal untuk kembali ke awal segera, putar pasien kembali ke posisi telentang dan evaluasi status oksigen.
  • Membalikkan pasien penting untuk mencegah komplikasi imobilitas, namun pada pasien yang sakit kritis dengan kadar hemoglobin rendah atau penurunan curah jantung, berpaling ke kedua sisi dapat menyebabkan desaturasi.

5. Dorong atau bantu ambulasi sesuai urutan dokter.
  • Ambulasi memfasilitasi ekspansi paru-paru, pembersihan sekresi, dan merangsang pernapasan dalam.
6. Jika pasien mengalami obesitas atau asites, pertimbangkan posisi berlawanan posisi Trendelenburg pada 45 derajat untuk periode yang ditoleransi.
  • Posisi Trendelenburg di 45 derajat menghasilkan peningkatan volume pasang surut dan penurunan tingkat pernapasan.
7. Pertimbangkan posisi pasien rawan dengan toraks atas dan panggul yang didukung, membiarkan perut menonjol. Pantau saturasi oksigen, dan kembali jika terjadi desaturasi. Jangan letakkan posisi rawan jika penderita mengalami trauma multisistem.
  • Tekanan parsial oksigen arterial telah terbukti meningkat pada posisi rawan, kemungkinan karena kontraksi diafragma yang lebih besar dan peningkatan fungsi daerah paru ventral. Posisi rawan memperbaiki hipoksemia secara signifikan.
8. Jika pasien mengalami dyspneic akut, pertimbangkan untuk memiliki pasien yang condong ke depan di atas meja samping tempat tidur, jika ditoleransi.
  • Bersandar ke depan dapat membantu menurunkan dyspnea, kemungkinan karena tekanan lambung memungkinkan kontraksi diafragma lebih baik.
9. Pertahankan perangkat administrasi oksigen sesuai permintaan, mencoba mempertahankan saturasi oksigen pada 90% atau lebih.
  • Oksigen tambahan mungkin diperlukan untuk mempertahankan PaO2 pada tingkat yang dapat diterima.

9.1 Hindari konsentrasi oksigen yang tinggi pada pasien COPD kecuali diperintahkan.

  • Hipoksia merangsang dorongan untuk bernafas pada pasien yang secara kronis mempertahankan karbon dioksida. Saat pemberian oksigen, pemantauan ketat sangat penting untuk mencegah peningkatan yang tidak aman pada PaO2 pasien yang dapat menyebabkan apnea.
9.2 Jika pasien diijinkan untuk makan, sediakan oksigen ke pasien tetapi dengan cara yang berbeda (berubah dari masker menjadi kanula hidung).
  • Lebih banyak oksigen akan dikonsumsi selama aktivitas berlangsung. Sistem pengiriman oksigen asli harus segera dikembalikan setelah setiap kali makan.

10. Berikan oksigen yang dilembabkan melalui alat yang sesuai (mis., Kanula hidung atau masker wajah sesuai pesanan dokter); Perhatian untuk onset hipoventilasi terbukti dengan meningkatnya somnolen setelah memulai atau meningkatkan terapi oksigen.

  • Seorang pasien dengan penyakit paru-paru kronis mungkin memerlukan dorongan hipoksia untuk bernafas dan mungkin mengalami hipoventilasi selama terapi oksigen.

11. Bagi pasien yang harus rawat jalan, berikan perpanjangan tubing atau aparatus oksigen portabel.

  • Tindakan ini dapat memperbaiki toleransi olahraga dengan mempertahankan tingkat oksigen yang cukup selama aktivitas berlangsung.

12. Bantu pasien bernafas dalam-dalam dan lakukan batuk yang terkontrol. Penderita menghirup dalam-dalam, menahan napas selama beberapa detik, dan batuk dua sampai tiga kali dengan mulut terbuka saat mengencangkan otot perut bagian atas seperti yang ditoleransi.

  • Teknik ini dapat membantu meningkatkan pembersihan sputum dan mengurangi batuk. Batuk terkontrol menggunakan otot diafragma, membuat batuk lebih kuat dan efektif.

13. Dorong napas dalam yang lambat dengan menggunakan spirometer insentif seperti yang ditunjukkan.

  • Teknik ini mendorong inspirasi mendalam, yang meningkatkan oksigenasi dan mencegah atelektasis.

14. Suction seperlunya.

  • Suction membersihkan sekresi jika pasien tidak mampu secara efektif membersihkan jalan napas. Obstruksi jalan nafas menghalangi ventilasi yang merusak pertukaran gas.

15. Untuk pasien pasca operasi, bantu dengan belatang dada.

  • Splinting mengoptimalkan pernapasan dalam dan usaha batuk.

16. Memberikan kepastian dan mengurangi kecemasan.

  • Kecemasan meningkatkan dispnea, laju pernafasan, dan kerja bernafas.

17. Aktivitas pace dan jadwal istirahat untuk mencegah kelelahan. Membantu dengan ADLs.

  • Aktivitas akan meningkatkan konsumsi oksigen dan harus direncanakan agar penderita tidak menjadi hipoksia.

18. Berikan obat sesuai resep.

  • Tipe ini bergantung pada faktor etiologi masalah (mis., Antibiotik untuk pneumonia, bronkodilator untuk PPOK, antikoagulan dan trombolitik untuk emboli paru, analgesik untuk nyeri dada).

19. Pantau efek obat penenang dan analgesik pada pola pernafasan pasien; gunakan dengan bijaksana.

  • Baik analgesik maupun obat-obatan yang menyebabkan sedasi dapat menekan pernapasan. Namun, obat ini bisa sangat membantu untuk mengurangi aliran sistem saraf simpatik yang menyertai hipoksia.

20. Pertimbangkan kebutuhan intubasi dan ventilasi mekanis.

  • Intubasi awal dan ventilasi mekanis dianjurkan untuk mencegah dekompensasi pasien secara penuh. Ventilasi mekanis memberikan perawatan suportif untuk menjaga oksigenasi dan ventilasi yang adekuat.

20. Jadwalkan asuhan keperawatan untuk memberi istirahat dan meminimalkan kelelahan. 
  • Pasien hipoksia memiliki cadangan terbatas; Aktivitas yang tidak tepat dapat meningkatkan hipoksia.
21. Kaji lingkungan rumah untuk iritan yang mengganggu pertukaran gas. Bantu pasien untuk menyesuaikan lingkungan rumah jika diperlukan (mis. Memasang filter udara untuk mengurangi adanya debu).
  • Iritan di lingkungan menurunkan keefektifan pasien dalam mengakses oksigen saat bernafas.
22. Anjurkan pasien untuk membatasi paparan orang-orang dengan infeksi saluran pernafasan.

  • Hal ini untuk mengurangi potensi penyebaran tetesan antar pasien.

23. Anjurkan keluarga dalam komplikasi penyakit dan pentingnya mempertahankan rejimen medis, termasuk kapan harus menghubungi dokter.

  • Pengetahuan keluarga tentang penyakit ini sangat penting untuk mencegah komplikasi lebih lanjut.

24. Dukung keluarga penderita penyakit kronis.

  • Fungsi pernafasan yang sangat terganggu menyebabkan rasa takut dan cemas pada pasien dan keluarga mereka. Kepastian dari perawat bisa sangat membantu.
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Gangguan Pertukaran Gas dan Rasionalnya Terbaru fix, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar