Perawat dengan Kecemasan Sosial | Memahami Kondisi

6:58 AM

Kecemasan sosial mempengaruhi sekitar 7% dari total populasi pada waktu tertentu, dan perawat tidak terkecuali. Meskipun keperawatan adalah salah satu pekerjaan yang paling berorientasi pada orang yang akan Anda temukan, perawat tidak jarang berjuang dengan aspek sosial tertentu di tempat kerja. Perawat dengan kecemasan sosial memiliki tantangan dan kesulitan unik saat menghadapi masalah ini. Beruntung bagi mereka, bukan tidak mungkin mencari solusi sehari-hari. Di sini kita akan melihat beberapa cara perawat dapat mengatasi kecemasan sosial mereka dan terus menikmati kehidupan profesional mereka.


Apa itu Kecemasan Sosial?


Kecemasan sosial adalah ketakutan akan situasi sosial yang melibatkan interaksi dengan orang lain, menurut SocialPhobia.org. Kecemasan sosial kadang-kadang bisa melibatkan rasa takut untuk dinilai atau dievaluasi secara negatif oleh orang lain, dan ini bisa menjadi kelainan yang meresap yang menyebabkan ketegangan di sebagian besar wilayah kehidupan seseorang. Kondisi ini dianggap kronis karena biasanya tidak hilang tanpa mencari solusinya.

Orang dengan kecemasan sosial terlihat oleh orang lain sebagai pemalu, pendiam, gugup, menyendiri, atau umumnya kurang tertarik. Namun, kecemasan sosial sering berbenturan dengan keinginan sejati seseorang untuk menjadi sosial dan terlibat dengan orang lain. Ketika sampai pada perawatan, perawat diminta untuk berinteraksi dengan pasien pada tingkat sosial dan pribadi - hal-hal yang dapat menjadi sulit karena kecemasan sosial.



Apa itu Kecemasan Sosial?

Perawat dengan Kecemasan Sosial


Rumah sakit adalah tempat di mana komunikasi dan kerja tim diselenggarakan dengan standar yang sangat tinggi, sehingga perawat dengan kecemasan sosial menghadapi tantangan unik mereka selain di samping pekerjaan yang disajikan sendiri. Meskipun bukan tidak mungkin bagi perawat dengan kecemasan sosial untuk mengatasi kondisi mereka, meski tidak terlalu fokus dan beberapa teknik terbukti.

    Kegelisahan atau kecemasan bisa terjadi saat bertemu dengan pasien baru, bekerja sama dengan staf lain, atau secara acak dalam istirahat makan siang seseorang - seringkali tidak ada sajak atau alasan untuk perasaan cemas sosial. Di lain waktu, kecemasan sosial bisa menjadi sesuatu yang terbangun dalam jangka waktu yang lama sementara di lingkungan tertentu. Untuk alasan ini, pekerjaan perawat perjalanan adalah cara yang mungkin bagi mereka yang memiliki kecemasan sosial untuk menemukan lokasi baru yang mungkin lebih baik untuk mereka.

Meskipun kecemasan sosial dapat terjadi pada waktu yang tampaknya acak bagi orang-orang tertentu, ada juga pemicu umum yang harus diperhatikan:

·         Diperkenalkan ke orang lain
·         Dikritik
·         Menjadi pusat perhatian
·         Teramati saat melakukan sesuatu
·         Harus berbicara dalam situasi formal atau publik
·         Pertemuan dengan figur otoritas

Meskipun ini hanya beberapa hal yang dapat menyebabkan perasaan cemas sosial, penting bagi penderita untuk mulai melacak hal-hal apa yang menyebabkan mereka mengalami kesusahan ini. Dengan cara ini mereka bisa mulai maju dengan cara yang positif. Selain faktor lingkungan yang bermain dalam kecemasan seseorang, ada juga gejala emosional tersendiri yang bisa datang dengan kondisi ini:

Perawat dengan Kecemasan Sosial | Memahami Kondisi

·         Nervousness atau Rasa sangat gugup
·         Siklus emosional yang selalu negatif
·         Jantung berdebar
·         Berkeringat berlebihan
·         Kering tenggorokan dan mulut
·         Gemetaran
·         Otot berkedut

    Sekali lagi, ini bukanlah rangkaian penuh gejala perawat dengan kecemasan sosial dan orang lain mungkin akan merasakannya, namun penting untuk mengenali bahwa hal-hal ini memang terjadi pada orang-orang ketika mereka merasa cemas.

Cara Membantu


Dalam banyak kasus, orang yang memiliki kecemasan sosial menyadari bahwa kecemasan mereka tidak masuk akal, atau tidak berdasarkan fakta tapi juga perasaan. Apapun, penting untuk diingat bahwa kecemasan sosial adalah sesuatu yang bisa diobati, tidak peduli seberapa parahnya.

Perawat dengan kecemasan sosial mungkin tahu lebih baik daripada kebanyakan bahwa perawatan klinis seperti terapi perilaku kognitif telah sangat berhasil. Pada dasarnya, ini melibatkan terlibat dalam aktivitas praktis yang agak menimbulkan kecemasan, bekerja untuk mempelajari cara baru dalam menangani perasaan negatif secara berulang dan terpraktik. Akhirnya, tujuannya adalah untuk menciptakan jalur saraf baru yang merespons secara tidak sadar, namun positif, selama situasi yang pernah menimbulkan kecemasan sosial. Dibutuhkan sejumlah besar dedikasi, walaupun banyak penelitian mengindikasikan CBT sebagai metode asli untuk membantu orang mengatasi kecemasan sosial.

Ada, tentu saja, obat-obatan tersedia untuk perawat dengan kecemasan sosial. Namun, sering dianjurkan untuk menjalani CBT bersamaan dengan pilihan farmakologis untuk hasil terbaik. Ini adalah masalah kimia otak individu dan tidak selalu merupakan pilihan terbaik bagi orang-orang tertentu.

Tetap positif!


Keperawatan bisa menjadi profesi yang sangat menegangkan dan kecemasan sosial tidak membuat hal itu menjadi lebih mudah. Yang mengatakan, penting untuk mengenali kondisi ini pada diri Anda dan orang lain agar perubahan positif yang dibutuhkan. Tidak hanya akan mengatasi kecemasan sosial sebagai perawat yang membantu secara profesional, tapi juga memungkinkan perbaikan besar di bidang kehidupan lainnya. Untuk informasi lebih lanjut dan sumber daya tentang kecemasan sosial, pastikan untuk memeriksa seperti Social Anxiety Institute.

     Apakah Anda seorang perawat yang berurusan dengan kecemasan sosial? Kami ingin mendengar dari Anda dan apa yang Anda lakukan agar tetap positif!
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Perawat dengan Kecemasan Sosial | Memahami Kondisi, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar